Sunday, November 30, 2014

Bila ada haters tanpa sebab


Aku adalah salah satu orang yang paling ramai yang judge aku tanpa mengenali aku terlebih dahulu. Aku juga tahu siapa-siapa yang tak suka dengan aku sebagai contoh, Atikah Mohamad (classmate masa form 4 dan from 5) dan Faizal dan kawan perempuan dia yang rasa diri baik dan alim (groupmate masa diploma). Bukan nak aibkan dan burukkan siapa-siapa, cuma aku tak suka orang buat perangai dengan aku. Seriously, aku tak cari pasal pun dengan diorang, aku buat hal aku sendiri dan tiba-tiba jer diorang nak buat shit depan aku. Aku tahu ada sebahagian orang yang aku sebut tu dah berkahwin dan ada anak. Jadi, jangan ingat aku boleh lupakan apa yang diorang dah buat dengan aku suatu masa dahulu.

Paling tak boleh blah, rata-rata orang yang disebut adalah beragama Islam sehinggakan buat aku benci mempraktikkan agama sendiri. Setiap kali nak buat baik dengan Tuhan, teringat beberapa ekor binatang yang sampai aku rasa tak nak dah, cukup! Adapun orang yang bukan Islam yang jahat dengan aku, diorang mostlynya berkawan dengan binatang-binatang yang aku sebut tu. Mungkin dulu aku terlalu baik dan pendiam sampai orang-orang pijak kepala aku. Aku tak nak libatkan kawan-kawan aku yang lain disebabkan diorang neutral tapi ada juga certain kawan aku yang sanggup membenci binatang-binatang tersebut sebab shit yang diorang buat.



Di sini aku nak nyatakan, aku bukan perempuan yang baik bukan sebab kecewa dengan sikap binatang tu dengan aku tapi aku sangat berharap aku dapat membalas dendam suatu hari nanti. Tentu ramai yang tertanya kenapa aku benci sangat dengan diorang. Sebagai contoh Atikah Mohamad masa tu baru berpindah dari Sekolah Sains Kuching ke SMK Mukah dan juga kawan rapat Josephine Jeli. Aku tak ada buat apa-apa dengan dia, then tiba-tiba suatu hari dia cuba malukan aku dengan kelas kitorang dengan perkataan yang menyindir (sebab lambat taip nama guna laptop) serta melayangkan surat benci yang kononnya aku tak tahu siapa yang bagi dan sangat banyak lagi. Bayangkan, hampir 9 tahun aku menyimpan dendam. Sudahlah masa sekolah, ramai orang mengumpat dia even Yusmin sendiri pun marah bila dia cuba menyindir buruk macam tu. Budak-budak sekolah dulu pun cakap dia jenis yang liar dan sosial bila diluar (well, bukan aku yang cakap).


Salah satu contoh yang kedua adalah kes si Faizal dengan kawan perempuan dia (tak ingat nama penuh). Ada satu kelas agama, diorang sangat kuat menyindir sebab diorang tahu aku bukan jenis yang kuat agama and aku sendiri tahu diorang lebih teruk dari aku dulu even si perempuan tu pun tak pakai tudung pada awal semester. Baru aku tahu, dah start pakai tudung, macam tu rupanya buruk perangai. Jadi, itu salah satu perkara kenapa aku tak berminat dengan orang yang rasa diri mereka kuat agama dan aku tak akan jadi seperti macam tu sampai bila-bila sehinggakan satu saat aku pernah terfikir ingin keluar dari agama Islam sebab benci yang meruap-ruap. Aku malas nak cerita detail, misallah kalau tiba-tiba "manusia" datang siat kulit dan jantung korang dan korang meraung-raung tanpa ada belas kasihan dari diorang, dan "manusia" tu bertopengkan muka yang nampak baik sampai orang rasa yang jahat tu sebenarnya korang.

Sampai bila-bila aku tak akan memaafkan manusia seperti diorang. Mulut aku ni masin, faham-fahamlah kalau aku cakap apa akan jadi. Semoga orang yang aku benci ni tak akan tenang dan menderita dan musnah hidupnya di dunia dan di akhirat. Aku bukan berdoa, so jangan salah faham. Sebab doa tak semestinya akan terjadi.

Mungkin aku boleh bergembira sekarang tapi kenangan dulu tak akan dilupa selamanya. Apa yang aku lalui aku ambil sebagai pengajaran dan belajar dari kesilapan yang mereka buat terhadap aku.



No comments: