Monday, November 17, 2014

Kejutan budaya atau mudah terpengaruh?


Ramai orang masih keliru dengan istilah kejutan budaya. Rata-rata menganggap kejutan budaya terjadi pada seseorang bila dia berubah secara mendadak, maksudnya perubahan yang tidak baik atau lebih sosial. Ertikata kejutan budaya sebenarnya lebih membawa maksud seseorang yang terdedah dengan budaya orang lain apabila berada di tempat orang tersebut. Ianya terjadi apabila seseorang yang mungkin berada dalam keadaan terkejut kerana terpaksa menerima budaya orang lain di sesuatu tempat yang mungkin dia tidak biasa. Culture shock atau lebih dikenali kejutan budaya sebenarnya lebih kepada membawa erti positive kerana kita masih terbawa-bawa adat di tempat kita ke kawasan orang lain kerana kita belum biasa dengan adat di tempat itu.

Lainlah seperti orang yang mudah terpengaruh dengan budaya dan adat di tempat asing seperti pakai tutup-tutup di tempat sendiri, bila pergi jauh semua terbuka atau tak pandai bergaul dengan lelaki di tempat sendiri tapi bila di tempat lain sudah pandai tidur dengan lelaki. Itu bukanlah diistilahkan sebagai kejutan budaya tetapi seseorang yang mudah terpengaruh dengan budaya yang orang lain bawa termasuklah juga budaya yang positive. So, jati diri kenalah kuat kalau tetap nak jadi diri sendiri dan bawa haluan sendiri.

Cuma, janganlah sampai kita tidak ada consideration. Kebanyakkan orang yang pergi ke tempat orang lain sangat banyak bengkeng, complain sana complain sini. Rata-rata yang pergi jauh ke tempat orang lain macam merantau ke negeri orang untuk belajar sudah banyak terpesong walaupun pada mulanya jijik dan geli dengan budaya di tempat yang mereka hina. Maksudnya mereka hanya kena kejutan budaya pada peringkat awal sahaja tapi berubah bila sudah terpengaruh.

Kalau nak berubah, berubahlah tapi make sure fikir dulu akibatnya.. Tapi, jangan jadi hipokrit sudah.



P/s, Aku tak ada tempat asal sendiri, area rumah parent dekat Sibu pun aku tak kenal. kalau masa sekolah dulu, perubahan aku bergantung dengan dimana kawasan yang aku singgah (sebab family aku hidup nomad), bukan saja-saja hipokrit. Korang tahulah tak semua orang dapat terima seseorang tu. Now, i don't care, i want to be the real me!



No comments: