Tuesday, January 13, 2015

Cara membalas dendam yang betul


Aku tahu kebanyakkan entry aku mempunyai cara penulisan yang agak kebudak-budakkan disebabkan pengetahuan bahasa aku yang agak limit tapi itu tak bermakna aku terus putus asa dan malu untuk menunjukkan kelemahan. Aku adalah aku dan aku bangga sebab aku tak macam orang lain.

Back to the topic, kenapa macam jahat sangat?

Balas dendam adalah sifat semulajadi manusia sama ada dalam keadaan sedar atau tidak sedar. Rasanya tak perlulah kemukakan konsep forgiving atau kemaafan atau keampunan sebab tak ada manusia yang hatinya suci. Mereka memaafkan tapi selang sejenak, hati mereka akan terluka bila mengingat kembali. Tiada kemaafan yang dapat diberi 100%. Kalau adapun, mestilah perlu di show off depan orang ramai dengan ayat agama bagai supaya orang tahu kita ni baik.

Tapi paling tak boleh blah, bila kita disakiti oleh orang yang lebih kuat dari kita, kita pula membalas dendam dengan orang yang lemah dari kita dengan alasan untuk melepas geram. The point is kenapa tak balas dendam dengan orang yang sepatutnya terima balasan?

Macam masa zaman aku sekolah dulu pernah kena train dengan teruk dekat kem pengawas then bila kami yang pengawas ni jadi fasilitator untuk pengawas junior, sesetengah mereka teringin nak dera malah lebih teruk dan tak masuk akal dengan budak junior hanya disebabkan kisah silam pernah didera teruk oleh bekas tentera. What the fuck?

Kena train memang adat sebelum jadi pengawas tapi perlukah dengan niat balas dendam? Balas dendam dengan cara yang salah dan dengan orang yang salah adalah pengecut sama macam bila kita miskin dihina si kaya dan bila kita kaya, kita pula hina yang miskin. Fikirlah siapa yang jahat sebenarnya, jangan sombong berlindung disebalik agama saja.

Fuck dengan orang perasan bagus 

Kalau benci mereka, cari jalan untuk sengsarakan mereka, bukan cari benda lain sebagai ganti. Usaha tangga kejayaan. Kalau tak nak musuh, jangan cari.. Kita tak akan tahu dengan siapa kita deal..


No comments: